2013/03/10

Cerita Seks : Raba-rabaan ma sepupu yg kepergok liat bokep

,
Pada para pembaca, akan kuceritakan pengalaman tak terduga yang pernah kualami bersama sepupuku.

                Namaku Gita. Mahasiswi baru di salah satu univ di kota J. Saat liburan sebelum ospek, aku pengen banget pergi ke rumah kakek di daerah T di kota M. Nah, ternyata di sana sudah ada sodara-sodara lain juga. Ada yang namanya Kemal, dia mahasiswa semester 2 di kota B. Dia anak dari pakdhe Dwi, anak pertama kakek. Orangnya baik dan ceria banget.
                Ada juga yang namanya Toni, anaknya Budhe Tanjung, seumuran sama Kemal, cuma dia udah semester 4 soalnya dia pernah aksel pas SMP. Ganteng sih, cuma orangnya pendieeeem banget. Apalagi kalo di depan banyak orang kaya gini, dia lebih pantes jadi patung di pojokan dari pada duduk di ruang tamu. Ngomongnya minim banget.
                Rumah kakek yang luas nggak maslah kalo diisi 4 keluarga sekalipun, ada banyak kamar di sana. Aku milih tidur sendiri (gak bareng ortu) soalnya kamar di sana maasih banyak. Dan kayaknya Kemal Toni juga gitu. Kamarku agak depan, deket sama ruang tamu. Padahal aku pingin banget di kamar belakang soalnya deke tama kamar mandi.
                Pas malam, aku kebelet pipis. Agak takut sih ke belakang, soalnya kamar mandinya agak jauh. Tapi dari pada ngompol....
                Nah, pas balik dari kamar mandi aku denger something gitu dari kamar yang deket dapur. GLODAK! Aku denger suara barang jatuh.
                Aku inget-inget lagi, perasaan ortuku tidur di depan, terus kamarku, sebelahnya lagi kayaknya kamar Budhe Tanjung ama suaminya. Trus di depannya itu kamarnya Pakdhe Dwi ama istrinya kalo gak salah.. Jadi di sini kalo nggak Kemal ya Toni.
                Karena penasaran, aku ketuk pintunya, nggak ada jawaban. akhirnya aku buka pintunya pelan-pelan. Eh, ternyata nggak dikunci. Trus aku longok, ternyata ini kamarnya Toni!  Dan duduk di kursi di sebelah kasur membelakangi pintu, dia lagi liat film di laptop pake headset. Trus pas dia nyadar aku lagi ngelongok, dia langsung gelagapan.
                “E..e...ada apa, dek?”dia keliatan kagok banget, cepet-cepet dia nutup laptopnya.
                “Eng...nggak, tadi aku denger ada barang jatuh, kirain ada apa-apa,”
                “Oh.. itu..”aku liat dia nunjuk vas plastik yang udah ada di bawah, nggak jauh dari meja.
                Dalam hati aku pengen ketawa. Ternyata dia lagi liat bokep! hihihi. Muncul niat iseng buat ngerjain dia. Aku langsung masuk ke kamarnya dan nutup pintunya.
                “Lagi liat apa sih? Kok seru banget?” aku deketin si Toni.
                “Oh..eee...anu...”
                Aku deketin dia dan menyentuh pundaknya, lalu kuelus leher belakangnya. Toni ngeliat aku dengan pandangan yang sayu banget. Karena suasana udah asyik, gak tau siapa yang mulai kami udah saling ciuman. Mulutnya kerasa lembut banget dan basah. Toni mulai ngerewe-rewe badanku dan aku ditariknya duduk di pangkuannya.
                CIuman kita makin panas, dia maen lidah dan menuntun lidahku buat nari-nari juga. Tanganku mengelus pelan rambutnya dan sengaja mengeluarkan desahan kecil, tanda aku menikmati ciuman ini. Tiba-tiba ia menghentikan aktivitasnya, lalu dengan tenaga cowoknya dia dorong tubuhku ke kasur dan aku langsung ditindihnya. Buseeet. gak nyangka banget si pendiam ini ternyata agresif juga.
                Lama dia menelusuri mulutku pake lidahnya, aku juga gak mau kalah. Aku dorong tubuhnya sehingga sekarang akulah yang menindihnya masih sambil berciuman. Lalu aku buka mulutku lebar-lebar dan memasukkan lidahku ke dalam mulutnya dalam-dalam. Aku hajar dia habis-habisan.
                Nafas kami makin memburu, dan di sela ciuman dia ngomong, “Git, nggak papa nih kita...”
                Belum selesai dia ngomong aku lumat bibirnya, tanda mengiyakan. Tapi dia melepas ciumannya dan bangkit dari posisinya, lalu duduk. Dan mengamati wajahku lekat-lekat.
                “Gita,” suaranya lirih, “kamu nggak pa-pa, kan?”
                “Ya nggak papa, emangnya kenapa?”tanyaku.
                “Maaf Git, tapi aku nggak bisa, kamu kan sodaraku,”
                Dengan sedikit kecewa aku menunduk lesu. Sialan. Udah lagi seru-serunya baru dia minta berhenti. Kenapa nggak dari tadi sih?? Dengan mood yang rusak aku langsung berdiri dan meninggalkannya.
                “Git, tapi...” cegahnya.
                “Kenapa?” tanyaku gusar. Aku udah males rasanya.
                Toni berdiri dan menghampiriku, lalu aku dipeluknya dari belakang. Dengan hati yang masih dongkol aku ngelepas pelukannya, tapi nggak bisa. Pelukannya makin erat dan terasa dia membisikkan sesuatu di telingaku yang ngebuat aku agak merinding, “Temenin aku, Git,”
                “Tapi, Ton, tadi kamu bilang...” belum selesai aku ngomong mulutku udah dilumat olehnya. Agak kaget juga sih jadi badanku agak limbung. Tangannya berada di rahang sampingku dan tangan yang satunya lagi terasa memeluk punggungku, sehingga dengan posisi itu kami bisa berciuman dalam sekali. Belum-belum dia udah maen lidah dan itu membuat nafsuku jadi muncul lagi. Tanganku bergantung di lehernya dan mengusap kepala belakangnya. Kami berciuman lama sekali. Lalu dia melepas ciumannya dan menuntunku lagi ke kasur. Kami duduk di pinggir kasur, Toni mendekapku dan kami berpagutan lagi..
                Karena punggungku capek menyangga badanku, aku akhirnya merebahkan badanku ke kasur masih dalam keadaan berciuman. Kakiku dinaikkannya ke kasur dan aku langsung ditindih Toni. Anget tubuhnya itu lho, nyaman banget.
                Nafasku mulai terengah dan kurasakan tangannya meraba-raba pinggangku, lalu kepalanya turun ke leherku dan mulai mencium dan menjilatinya. Sensasinyaaa bikin aku gemeter, nafsuku udah diubun-ubun.
                Nggak sadar mulutku mengeluarkan desahan yang malah membuatnya makin semangat ngerewe2 badanku. Tangannya menelusup ke balik bajuku dan Bhku, lalu ia meremas pelan payudaraku.
                “aaah Ton...” aku cuma bisa mendesah aja karena kelakuannya.
                Aku nggak mau kalah, aku juga meraba-raba punggungnya, lalu kunaikkan kaosnya dan seperti mengerti mauku, Toni melepas kaosnya. Adududuuuh.. Ternyata badannya bagus banget. Aku jadi makin horny liatnya. Terus dia juga melucuti baju dan melepas kaitan BHku dan kita sama-sama telanjang dada.
                Tangannya meremas payudaraku sedikit lebih keras tapi nggak terasa sakit sama sekali, aku melenguh keenakkan. Kepalanya turun dan Toni mulai menjilati dan memelintir putingku dengan lidahnya dan rasanya melayang banget.
                Toni makin menindih badanku dan aku merasa ada yang keras n menggelembung di selangkangannya yang menekan kakiku. Omegod dia ON...
                Tanpa babibu, aku dorong badannya dan langsung menindihnya balik. Kuciumi bibir, leher, dan telinganya sambil tanganku meraba-raba selangkangannya. terus langsung aku pelorotin aja celananya karena dia cuma pake boxer.
                Alamak! ternyata langsung mencuat kontolnya. ternyata dia gak pake CD..  Aku masih diem pas itu, masih kaget n kagum cuy. Toni nggak tinggal diam, dia langsung nyium bibirku dan tanganku dituntun buat ngenggam kontolnya. Aaah... makin keras aja kontolnya yang tegak itu. Masih sambil ciuman, tangannya menuntunku buat nggerakin tanganku naik turun. Toni melenguh pelan disela ciuman kita dan itu bikin aku tambah semangat.
                Kepalaku turun ke bawah dan langsung aku lahap kontolnya itu kaya yang aku liat di BF. Aku mainin lidahku di lubang kencingnya. Toni meremas rambutku sambil mendesah gitu. Aku sedot-sedot, aku jilat semua batangnya dan gak lupa aku sepong pelan pelirnya. Pas mulutku udah capek ganti tanganku yang ngocok kontolnya. Ritmenya aku buat makin cepat.
                “aaakh Git, akkh,” Toni cuma megap-megap keenakkan dan akhirnya air maninya muncrat dan mengenai badannya.
                Toni tersenyum buat atas servis ku. hehe. Lalu dia dorong tubuhku dan tangannya mulai mengusap selangkanganku. Ukh aku cuma merem aja sambil mendesis keenakkan. Tau-tau tangannya udah nelusup ke dalam celanaku dan jari-jarinya menari di vaginaku. Lagi-lagi kita ciuman dan makin basah aja rasanya, slurp slurp gitu suaranya. Pokonya melayang deh. Celanaku langsung diporotin dan dengan cepat dia arahin kepalanya ke selangkanganku dan menjilati vaginaku. Aku merinding gimana gitu.. sensasinya bener-bener luar biasa. Aku elus dan jambak pelan rambutnya menahan nafsu yang meletup ini. Lidahnya itu bener-bener bikin geli dan enak banget rasanya.
                Jarinya pun terasa maen di vaginaku. Ditusuk-tusukin ke dalem tapi gak kerasa sakit sama sekali, padahal aku masih virgin. Mungkin cuma dipermukaannya kali ya. Bodo ah yang aku rasain saat itu bener-bener melayang. sampe akhirnya aku ngerasa nafsuku bener-bener memuncak dan aku merasa ada sensasi aneh di vaginaku. Aku serasa mau meledak!! Kurasakan jilatan Toni makin cepet dan dia makin nekan kepalanya ke dalam, aku megap-megap gak karuan, tanganku narik sprei dan aku nyampe! Badanku serasa melayang dan bergetar, lalu lemas. Toni cuma mesam-mesem aja liat aku yang udah gak berdaya.
                “Gimana? Enak kan?”tanyanya. Aku cuma angguk-angguk aja menikmati sisa kenikmatan tadi.
                Lalu Toni mencium mulutku lembuuuuut banget. Dia elus rambut dan dahiku yang penuh keringat.
                “Makasih ya, udah cukup gini aja, nanti takut kebablasan... Kamu masi virgin kan?”tanya Toni lagi. Aku angguk-angguk lagi. Trus aku gak inget gimana setelah itu. Tau-tau aku bangun masih ada di kamarnya Toni, tapi dalam keadaan berpakaian lengkap dan Toni tidur di sampingku. Wah so sweet banget dah sodaraku yang satu ini :D
               

Read more →